MEMULAI USAHA JAMUR TIRAM

04 Jul 2013

Dalam memulai sebuah usaha tentu ada tahapan-tahapan yang harus dijalankan untuk kesuksesan usaha tersebut, tetapi tidak semua tahapan-tahapan ini mutlak harus dijalankan tergantung dari modal dan kemampuan individu pelaku usahanya, Begitu pula dalam memulai usaha jamur tiram putih yang pada umumnya dilakukan sesuai tahapannya, ada beberapa tahapan atau kelas usaha dalam usaha ini diantaranya yaitu

1 Tahap awal atau kelas pemuala

Pada tahapan ini petani jamur tiram hanya membudidayakan jamur tiram putih

  • Kegiatan
    • Membeli baglog (bibit jamur yang siap tanam)
    • Membudidayakan, merawat
    • Memanen
    • Memasarkan jamur tiram segar
  • Pasilitas yang dibutuhkan:
  • Ruang budidaya jamur tiram atau kumbung
  • Alat-alat budidaya jamur tiram
  • Alat-alat panen jamur tiram

2 Tahap kedua/kelas pemula lanjut

Pada tahap ini petani jamur tiram mulai dari membuat media tanam bibit baglog dan membudidayakan jamur tiram putih

  • Kegiatan
    • Menyiapkan semua bahan baku pembuatan media tanam bibit baglog
    • Membuat mediatanam bibit/baglog
    • Menyiapkan bibit F2 (membeli)
    • Menanam,menabur bibit F2 ke media tanam bibit/baglog (inokulasi)
    • Menginkubasikan baglog
    • Membudidayakan, merawat
    • Memanen
    • Memasarkan jamur tiram segar dan memasarkan baglog
  • Pasilitas yang dibutuhkan:
  • Ruang penyimpanan bahan baku
  • Ruang pengoplosan bahan baku
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit/baglog
  • Ruang inkubasi baglog
  • Ruang budidaya jamur tiram atau kumbung
  • Autoclaf/ alat sterilisasi media tanam bibit/baglog
  • Alat-alat budidaya jamur tiram
  • Alat-alat panen jamur tiram

3 Tahap ke tiga/Kelas lanjut

Pada kelas usaha lanjut ini petani jamur akan mulai membuat bibit starter F2, untuk kemudian menurunkannya ke baglog yang nantinya akan dibudidayakan

  • Kegiatan
    • Menyiapkan semua bahan baku pembuatan media tanam bibit F2
    • Membuat mediatanam bibit F2
    • Menyiapkan bibit F1 (membeli)
    • Menanam,menabur bibit F1 ke media tanam bibit F2 (inokulasi)
    • Menginkubasikan F2
    • Menurunkan bibit F2 ke media tamam bibit baglog
    • Membudidayakan, merawat
    • Memanen
    • Memasarkan jamur tiram segar dan memasarkan baglog dan juga F2
  • Pasilitas yang dibutuhkan:
  • Ruang pembuatan media tanam bibit F2
  • Incast alat untuk menginokulasi bibit F1 ke F2
  • Ruang penyimpanan bahan baku
  • Ruang pengoplosan bahan baku
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit F2
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit baglog
  • Ruang inkubasi F2
  • Ruang inkubasi baglog
  • Ruang budidaya atau Kumbung
  • Alat-alat lab
  • Alat-alat budidaya jamur tiram
  • Alat-alat panen jamur tiram

4 Tahap ke empat/Kelas atas

Pada kelas usaha lanjut ini petani jamur akan mulai membuat bibit starter F1 yang diturunkan ke F2, untuk kemudian menurunkan lagi ke baglog yang nantinya akan dibudidayakan

  • Kegiatan
    • Menyiapkan semua bahan baku pembuatan media tanam bibit F1
    • Membuat mediatanam bibit F1
    • Menyiapkan bibit F0 (membeli)
    • Menanam/menabur bibit F0 ke media tanam bibit F1 (inokulasi)
    • Menginkubasikan F1
    • Menurunkan bibit F1 ke F2
    • Menurunkan bibit F2 ke Baglog
    • Memasarkan jamur tiram segar bibit baglog, juga F2 dan F1
  • Pasilitas yang dibutuhkan:
  • Ruang pembuatan media tanam bibit f1
  • Ruang pembuatan media tanam bibit F2
  • Ruang pembuatan media tanam bibit Baglog
  • Ruang penyimpanan bahan baku
  • Ruang pengoplosan bahan baku
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit F1
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit F2
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit baglog
  • Ruang inkubasi F1
  • Ruang inkubasi F2
  • Ruang inkubasi baglog
  • Ruang budiadaya jamur tiram/kumbung
  • Incast inokulasi F1
  • Incast inokulasi F2
  • Autoclaft atau alat sterilisasi media tanam bibit F1
  • Autoclaft atau alat sterilisasi media tanam bibit f2
  • Autoclaft atau alat sterilisasi media tanam bibit baglog
  • Alat-alat lab
  • Alat-alat budidaya jamur tiram
  • Alat-alat panen jamur tiram

5 Tahap ke lima atau Kelas profesianal

Pada kelas usaha lanjut ini petani jamur akan mulai membuat bibit starter F0 yang diturunkan ke F1,lalu ke F2 untuk kemudian menurunkan lagi ke baglog yang nantinya akan dibudidayakan

  • Kegiatan
    • Menyiapkan semua bahan baku pembuatan media tanam bibit F0
    • Membuat mediatanam bibit F0
    • Menyiapkan jamur tiram segar sebagai bibit yang baik untuk diambil sporanya
    • Menanam spora jamur ke media tanam bibit F0 (inokulasi)
    • Menginkubasikan F0
    • Menurunkan bibit F0 ke F1
    • Menurunkan bibit F1 ke F2
    • Menurunkan bibit F2 ke Baglog
    • Membudidayakan jamur tiram
    • Memasarkan jamur tiram segar bibit baglog, juga F2,F1 dan F0
  • Pasilitas yang dibutuhkan:
  • Ruang pembuatan media tanam bibit F0
  • Ruang pembuatan media tanam bibit F1
  • Ruang pembuatan media tanam bibit F2
  • Ruang pembuatan media tanam bibit Baglog
  • Ruang penyimpanan bahan baku
  • Ruang pengoplosan bahan baku
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit f0
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit F1
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit F2
  • Ruang sterilisasi bahan media tanam bibit baglog
  • Ruang inkubasi F0
  • Ruang inkubasi F1
  • Ruang inkubasi F2
  • Ruang inkubasi baglog
  • Ruang budiadaya jamur tiram/kumbung
  • Incast inokulasi F0
  • Incast inokulasi F1
  • Incast inokulasi F2
  • Autoclaft alat sterilisasi media tanam bibit F0
  • Autoclaft alat sterilisasi media tanam bibit F1
  • Autoclaft alat sterilisasi media tanam bibit f2
  • Autoclaft alat sterilisasi media tanam bibit baglog
  • Alat-alat lab
  • Alat-alat budidaya jamur tiram
  • Alat-alat panen jamur tiram

Sumber: http://rizqialam.net/site_cara-memulai-usaha-jamur-tiram.html



Copyright © 2018 agromesin.com. All rights reserved